Saturday, March 17

Dia yang lupa dia manusia.

Dia lebih gemar bercakap tentang keindahan hidayah yang dia dapat berbanding membantu orang lain mencari hidayah.

Dia dapat nikmat tarbiyah, nikmat kesedaran kewajipan berdakwah, tapi dia dustakan nikmat itu. Dia berlengah lengah, dia mengambil rukhsah. Dia enggan berkorban masa tenaga dan harta.

"Facebook kan sudah cukup? Blogging? Jihad internet tahu?"

Dia puaskan hatinya dengan alasan sebegitu. Syaitan juga tertawa sambil menghiasi futurnya.

Dia canangkan kepada dunia teori teori dakwah nya. Fikrahnya mungkin pekat, tapi amal? Tidak pernah terlihat.

Dia bermalasan untuk ke usrah. Hatinya masih teringat dengan kesibukkan dunia yang tak pernah tiada. Masih teragak agak untuk ke daurah. Jika dia pergi pun, dia sentiasa berlengah. Alasan alasan picisan dia simpan, baginya mungkin modal besar untuk satu kelepasan.

Dia jemu membaca. Buku buku fikrah dirasakan sangat berat dan membebankan. Dia lebih rela seharian berdampingan dengan buku buku pelajaran, tapi buka sahaja buku fikrah, terasa miang miang badan.

Dia berpuas hati dengan usrahnya. Binaannya sudah melekat, fikrah semakin likat.
Dakwah fardhiyah yang satu ketika dahulu dia sangat zahirkan, akhirnya hanya menjadi bualan bualan dalam bulatan. Baginya, mutarabbi yang sudah ditangkap dan dibentuk tak perlu lagi didakwah fardhiyah. Tiba masa untuk hanya mewarisi fikrah.

Dia kadang kala giat beramal, memenuhi kemahuan mutabaal amal mingguan. Setiap hari yang baru dia berazam untuk menjadi sebaik baik hamba tuhan. Hatinya gembira bila lihat mutabaah amalnya terisi; qiam, jemaah, hafazan, tilawah, dhuha, riadah, sadaqah, saum, tafsir, bacaan, mathurat dan zikir. Dia suka, namun terus menganugerahkan diri dengan imbalan maksiat. Dia kembali menonton drama drama dan filem, dia mendengar lagu lagu jahiliyah, tak lekang dengan games dan manga dan laman laman bergelak ketawa, dan semua itu kerana dia mahu menganugerahkan dirinya yang sudah petah mengisi mutabaah amal.

Ya, dia tutup amal amal ibadahnya dengan amal amal lagha.

Dia juga gemar bercerita fasal ukhuwah. Ukhuwah yang katanya teras kegemilangan. Ukhuwah yang tak terbeli dengan jutaan ringgit, ukhuwah yang mahal.

Namun padanya ukhuwah terlalu mahal, hingga dia memilih milih untuk berkongsi cinta. Ukhuwah yang teguh dengan akh yang sama jemaah, juga akh yang sama ditarbiyah. Dia memandang serong mereka yang belum disapa dakwah, tak perlu fikirnya untuk bermuayasyah. Malahan dia berkata buruk buruk kepada mereka yang berlainan wadah tarbiyah, mengecam kelompok mereka yang juga berdakwah namun tidak selari fikrah.

Taaruf baginya hanya bila di program program umum. Ketika itu hanya layanan kepada mereka yang ingin dikenali. Dia lupa urgensi taaruf dengan pakcik bas, dengan pakcik pengawal, adik penjual ikan, abang pasar raya. Dia lupa asas dakwah yang dibacanya di kitab kitab lama.

Dia daie, dia juga seorang manusia. Dia menangis, dia juga kadang kala ketawa. Entah seribu satu macam lagi kelemahan diri yang sanggup aku kongsikan, untuk kita ambil pengajaran.

Sebaik baik kita, adalah yang memberi manfaat kepada manusia.



Yang menulis sambil melihat cerminan diri,

Menang atau Syahid Adwa'.

5 comments:

Mama Aisy said...

Minta jauh dari berasa selesa dgn bawakan sndiri yg dirasa kukuh skrg.

''Sebaik baik kita, adalah yang memberi manfaat kepada manusia''

Moga sama2 Istiqamah, tsabat.

zinnirah_humaira' said...

Astaghfirullahal adzhim, rse seperti ditusuk-tusuk dengan tombak. Allah..

Aku benar-benar melihat diantara umatku pada hari Kiamat nanti, ada yang datang dengan membawa kebaikan sebesar gunung di Tihamah yang putih, lalu Allah menjadikannya seperti kapas berterbangan, Tsauban bertanya, Ya Rasulullah, jelaskan kepada kami siapa mereka itu agar kami tidak seperti mereka sementara kami tidak mengetahui, Baginda bersabda; mereka adalah saudara-saudara kalian dan sebangsa dengan kalian, mereka juga bangun malam seperti kalian, akan tetapi apabila mendapat kesempatan untuk berbuat dosa, mereka melakukannya. (Hadis Riwayat Ibnu Majah)

zinnirah_humaira' said...

Assalamualaikum adhwa', ana mohon share di blog ana..

Menang atau Syahid Adwa' said...

Allahu Allah.
Syukron atas perkongsiannya.

Sila berkongsi ukht.

Nur Yusuf Al-Quds Fillah said...

Terasa seh T.T