Sunday, March 24

Bersama semangat dia.


Pulang dari Taiping. Menghantar barang barang kenangan al akh as sodiq Iman Syafiq.


Mungkin kamu sudah kebah dengan berita duka,
Namun aku masih di sini merenung kematiannya.

Sungguh ia menyedarkan,
Betapa dakwah ini mengangkat manusia antara yang lainnya.

Dia,
Yang menangis air mata darah ketika memohon kemaafan ibunya.

Dia,
Yang dibacakan tahlil di celahan celahan awan tinggi penuh rahmat.

Dia,
Yang jenazahnya disolatkan ratusan kader dakwah berimamkan seorang ustaz yang menangis teresak esak memohon keampunan baginya.

Aku bukan suka membesarkan manusia, apatah lagi kita sama hamba.
Aku penentang ketaksuban, sebagaimana kamu semua menentangnya.

Aku cuma terkesan,
Bagaimana dakwah ini memberi makna kehidupan walaupun pada kematian.

------------------


Iman Shafiq.
1989-2013.



2 comments:

Cik Imia said...

Al-Faatihah :')

Putera Broga said...

saya pernah jumpa dengan dia. wajahnya selalu riang. logam yang benar2 hebat. pemergiannya sedikit memberi kesan pada saya. al-Fatihah.