Monday, January 3

Itsar.

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Selawat dan salam buat rasul junjungan.



Salam ukhuwwah semua!


    Pabila kita bercakap mengenai ukhuwwah kerana Allah,
Apa yang kita bayangkan sejurus selepas itu adalah
wajah wajah ceria sahabat-sahabat kita mungkin. Kenangan kenangan indah kita. Kata kata indah yang dikongsi bersama sahabat sahabat sejiwa.

Namun ikhwah akhawat fillah,

  Manisnya ukhuwwah bukanlah terletak mesej mesej manis dan kata kata indah di facebook,
bukan pada pelukan hangat dan bisikan kata sayang di telinga,
bukan juga ketika saling bertukar tukar hadiah semata mata.

  Manisnya ukhuwwah bila hadirnya itsar.
Hadirnya pengorbanan, berbuah dari jalinan ukhuwah yang kukuh. 


Kemanisan ukhuwah itu adalah dengan memberi bukan dengan menerima



   Pabila seorang akh, menghabiskan hampir 7 jam, memasak untuk lebih kurang 40 orang ikhwah yang kepenatan setelah pulang mendaki gunung. Menjamu makanan kepada mereka yang baru tiba, bermanis muka dan melayan karenah ikhwah yang beragam, tanpa menghiraukan perut sendiri yang dari pagi kosong. Maka tidurlah akh itu bertemankan kelaparan, namun berpuas hati melihat ikhwah yang lain terisi perutnya.

   Juga pabila seorang akh, mencadangkan supaya sekumpulan ikhwah bersamanya tidur sepanjang malam,dengan sinis berkata "kita tidur. ada rezeki kita hirasah la." Namun beliau sendiri berhirasah sepanjang malam menjaga kem perkhemahan tanpa sedikitpun memberitahu ikhwah yang lain. cukuplah kegembiraan apabila melihat saudara saudaranya tidur lena, apalah sangat kepenatan berjaga sepanjang malam baginya.

  Mungkin juga pada riak wajah seorang akh, melihat saudaranya luka terkena parang semasa membelah kayu api.Walau tidak seteruk mana, tapi hati kecik akh itu tetap meronta ronta "Aku rela menggantikan sahabatku!".

  Sebagaimana pengorbanan ansar terhadap saudara saudara muhajirin, begitu juga pegangan ikhwah akhawat dalam berukhuwwah. Benar, ukhuwwah teras kegemilangan.

"Ikhwah, apa yang terluka padamu akan terasa berdarah padaku!"



وَالَّذِينَ تَبَوَّؤُوا الدَّارَ وَالْإِيمَانَ مِن قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلَا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَن يُوقَ شُحَّ 
 نَفْسِهِ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُون
Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshor) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang yang berhijrah kepada mereka (Muhajirin). Dan mereka (Anshor) tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan. Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang orang yang beruntung 
(Al Hasyr : 9)

2 comments:

Ismy Sya said...

Assalamualaikum . sy x fhm . itsar tu mcam ukhwah/persahabatan ke ? pertama kali dngar dn bca.hehe T_T ..

Menang atau Syahid Adwa' said...

waalaikumussalam.

itsar ye. Oo.

ceni.ukhuwwah ini bertahap. serendah rendah ukhuwwah adalah berbaik sangka (husnudzon), iaitu kita sentiasa menjauhi prasangka terhadap kawan kawan dan saudara kita bagi mengelakkan permusuhan.

Tahap yang tertinggi pulak adalah pengorbanan, iaitu mengutamakan saudara lain lebih dari keutamaan pada diri sendiri(itsar). contoh yang kita dapat lihat masa dalam perang tabuk, ketika pembawa air yang membawa air pada seorang pejuang islam masa tu, tapi terdengar suara sahabatnya meminta air, lalu didahulukan sahabatnya lebih dari diri sendiri.

bak kata hassan al banna,

“Hendaklah hati dan jiwa mereka terikat dengan ikatan aqidah. Aqidah adalah ikatan paling kuat dan paling mulia. Ukhuwah adalah saudara keimanan sedangkan perpecahan adalah saudara kekufuran. Awal kekuatan adalah kekuatan persatuan. Tak ada persatuan tanpa cinta. Paling minim cinta yang tumbuh diantara mereka adalah bersihnya hati dari perasaan yang tidak baik dengan sesama. Cinta yang paling tinggi adalah mendahulukan kepentingan saudaranya/itsar.”